Cari di Blog Ini

Rabu, 30 Oktober 2013

USS Langley (CV-1), Kapal Induk Pertama AS Yang Tenggelam Di Laut Cilacap, Jawa Tengah

Berita Hankam: USS Langley (CV-1), Kapal Induk Pertama AS Yang Tenggelam Di Laut Cilacap, Jawa Tengah. USS Langley (CV-1) merupakan kapal induk pertama yang dimiliki Angkatan Laut Amerika Serikat (US Navy). Kapal ini juga menjadi kapal pertama US Navy yang digerakkan oleh motor listrik. Pada awalnya, USS Langley (CV-1) bukanlah sebuah kapal induk, melainkan sebuah kapal pengangkut kargo, batubara, dan pasukan dengan nama USS Jupiter (AC-3). Setelah mengalami beberapa modifikasi besar, pada tanggal 11 April 1920 kapal kargo tersebut diubah fungsinya menjadi platform laut bergerak yang bisa didarati dan menjadi tempat lepas landas pesawat tempur Amerika Serikat. Platform bergerak seperti ini sekarang dikenal dengan sebutan kapal induk.
USS Langley (CV-1). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara
Tahukah Anda? Kapal Induk Pertama AS Tenggelam di Laut Indonesia

USS Langley (CV-1 / AV-3) adalah kapal induk pertama Angkatan Laut Amerika Serikat yang merupakan konversi pada tahun 1920 dari collier USS Jupiter (AC-3), dan juga kapal elektrik-propelled Angkatan Laut AS yang pertama. Konversi collier lain direncanakan tapi dibatalkan ketika Washington Naval Treaty diperlukan scrapping dari sebagian dibangun battlecruisers Lexington dan Saratoga, membebaskan lambung mereka untuk konversi ke kapal induk CV-2 dan CV-3. USS Langley (CV-1) yang dinamai Samuel Pierpont Langley, seorang pionir penerbangan Amerika. Setelah konversi yang lain, untuk tender pesawat amfibi, Langley bertempur di Perang Dunia II. Dia begitu rusak parah oleh serangan bom Jepang yang dia tenggelam oleh pendamping nya pada tanggal 27 Februari 1942. Presiden William H. Taft menghadiri upacara ketika keel Jupiter dibaringkan di 18 Oktober 1911 di Pulau Mare Naval Shipyard dari Vallejo, California. Dia diluncurkan pada 14 Agustus 1912 yang disponsori oleh Ibu Thomas F. Ruhm, dan ditugaskan pada 7 April 1913 di bawah Komandan Joseph M. Reeves. Kapal Adiknya adalah Cyclops, yang menghilang tanpa jejak (diduga di Segitiga Bermuda) selama Perang Dunia I, Proteus, dan Nereus, yang menghilang pada rute yang sama seperti Cyclops dalam Perang Dunia II. Setelah berhasil melewati cobaan nya, Jupiter memulai sebuah Korps Marinir Amerika Serikat detasemen di San Francisco, California, dan dilaporkan kepada Armada Pasifik di Mazatl├ín Meksiko pada 27 April 1914, memperkuat kekuatan angkatan laut AS di pantai Pasifik Meksiko selama hari-hari tegang Veracruz krisis. Dia tetap di pantai Pasifik sampai dia berangkat ke Philadelphia, Pennsylvania pada tanggal 10 Oktober. En rute, maka collier dikukus melalui Terusan Panama di Columbus Day, kapal pertama yang transit dari barat ke timur . Sebelum masuknya Amerika ke dalam Perang Dunia I , dia melaju Atlantik dan Teluk Meksiko melekat pada Armada Atlantik Divisi Auxiliary . Kapal tiba Norfolk , Virginia pada tanggal 6 April 1917 dan ditugaskan untuk miskin , terganggu operasi pemuatan batu bara nya oleh dua pelayaran kargo ke Perancis pada Juni 1917 dan November 1918. Pelayaran pertama diangkut satu detasemen penerbangan angkatan laut dari 7 perwira dan 122 laki-laki ke Inggris . [ 1 ] Ini adalah pertama Amerika Serikat penerbangan detasemen tiba di Eropa dan dipimpin oleh LT Kenneth Whiting , yang menjadi pejabat eksekutif pertama Langeley lima tahun kemudian . Jupiter kembali ke Norfolk pada 23 Januari 1919 dari mana ia berlayar ke Brest, Prancis pada tanggal 8 Maret untuk pemuatan batu bara bertugas di perairan Eropa untuk mempercepat kembalinya veteran menang ke Amerika Serikat . Setelah mencapai Norfolk pada 17 Agustus , kapal dipindahkan ke pantai barat . Konversi ke sebuah kapal induk disahkan pada tanggal 11 Juli 1919 dan ia berlayar ke Hampton Roads , Virginia pada tanggal 12 Desember , di mana dia dinonaktifkan pada tanggal 24 Maret 1920. Jupiter diubah menjadi pertama kapal induk AS di Navy Yard , Norfolk , Virginia , untuk tujuan melakukan eksperimen dalam gagasan baru penerbangan yg berlayar di laut . Pada 11 April 1920 , namanya diubah menjadi Langley untuk menghormati Samuel Pierpont Langley , seorang astronom Amerika , fisikawan , aeronautika pelopor dan insinyur pesawat terbang , dan dia diberi lambung klasifikasi simbol CV - 1 . Dia recommissioned pada 20 Maret 1922 dengan Komandan Kenneth Whiting dalam perintah . Penamaan Langley adalah salah satu dari banyak tembakan dalam perseteruan panjang antara Orville Wright dan Pemerintah Amerika Serikat . Sebagai yang pertama kapal induk Amerika Serikat , Langley merupakan tempat berbagai peristiwa penting . Pada tanggal 17 Oktober tahun 1922, Letnan Virgil C. Griffin mengemudikan pesawat pertama - sebuah Vought VE - 7 - diluncurkan dari deck nya . Meskipun ini bukan pertama kalinya sebuah pesawat lepas landas dari kapal , dan meskipun Langley tidak kapal pertama dengan diinstal penerbangan- dek , ini salah satu peluncuran adalah monumental penting bagi Angkatan Laut AS modern. Era kapal induk lahir memperkenalkan ke Angkatan Laut apa yang menjadi garda depan pasukannya di masa depan . Dengan Langley berlangsung sembilan hari kemudian , Letnan Komandan Godfrey de Courcelles Chevalier membuat pendaratan pertama di Aeromarine 39B [ 2 ] Pada tanggal 18 November , Komandan Whiting - . Pada kontrol dari PT - adalah penerbang pertama yang terlempar dari dek kapal induk . Sebuah fitur yang relatif unik Langley adalah ketentuan untuk rumah merpati pembawa pada buritan antara 5 di ( 130 mm ) / 51 kal senjata . Merpati telah dilakukan di atas kapal amfibi untuk transportasi pesan sejak Perang Dunia I , dan itu harus dilakukan pada pesawat udara yang dioperasikan dari Langley . Merpati dilatih di Norfolk Naval Shipyard sementara Langley menjalani konversi . Selama merpati yang dirilis beberapa pada satu waktu untuk latihan , mereka kembali ke kapal , tetapi ketika seluruh kawanan dirilis sementara Langley berlabuh Tangier Island , merpati terbang selatan dan bertengger di crane dari galangan kapal Norfolk . Merpati tidak pernah pergi ke laut lagi dan bekas rumah merpati menjadi perempat petugas eksekutif , tetapi rencana awal untuk konversi Lexington dan Saratoga termasuk kompartemen untuk merpati . Pada 15 Januari 1923 , Langley mulai operasi penerbangan dan tes di Laut Karibia untuk pendaratan operator . Pada bulan Juni , ia dikukus ke Washington , DC , untuk memberikan demonstrasi pada pameran terbang sebelum pejabat sipil dan militer. Dia tiba di Norfolk pada 13 Juni , dan mulai pelatihan di sepanjang pantai Atlantik dan Karibia yang membawanya sampai akhir tahun . Pada tahun 1924 , Langley berpartisipasi dalam lebih manuver dan pameran , dan menghabiskan musim panas di Norfolk untuk perbaikan dan perubahan , ia berangkat ke pantai barat di akhir tahun dan tiba San Diego , California pada tanggal 29 November untuk bergabung Pertempuran Armada Pasifik . Selama dua belas tahun berikutnya ia beroperasi di lepas pantai California dan Hawaii yang bergerak dalam unit armada pelatihan , eksperimentasi , pelatihan pilot , dan taktis - armada masalah . Pada 25 Oktober 1936 , ia dimasukkan ke Mare Island Navy Yard , California untuk perbaikan dan konversi ke tender pesawat amfibi . Meskipun karirnya sebagai pembawa telah berakhir , pilot nya terlatih telah terbukti sangat berharga bagi kedua maskapai berikutnya , Lexington dan Saratoga ( ditugaskan pada tanggal 14 Desember dan 16 November 1927 , masing-masing) . Langley menyelesaikan konversi pada 26 Februari 1937 dan ditugaskan lambung klasifikasi simbol AV - 3 pada 11 April . Dia ditugaskan untuk Pesawat Pramuka Force dan mulai beroperasi nya cenderung keluar dari Seattle , Washington , Sitka , Alaska , Pearl Harbor , dan San Diego , California . Dia berangkat untuk penyebaran singkat dengan Armada Atlantik dari 1 Februari - 10 Juli 1939 dan kemudian dikukus menganggap tugasnya dengan Armada Pasifik di Manila tiba pada tanggal 24 September . Pada masuknya AS ke dalam Perang Dunia II , Langley berlabuh Cavite , Filipina . Pada tanggal 8 Desember, setelah invasi Filipina oleh Jepang , dia berangkat Cavite Balikpapan , di Hindia Belanda . Seperti melanjutkan kemajuan Jepang , Langley berangkat ke Australia , tiba di Darwin pada tanggal 1 Januari 1942. Dia kemudian menjadi bagian dari Komando Amerika-Inggris -Belanda - Australia ( ABDACOM ) angkatan laut . Sampai 11 Januari Langley membantu Angkatan Udara Australia Kerajaan dalam menjalankan patroli melawan kapal selam dari Darwin . Langley pergi ke Fremantle , Australia untuk mengambil pesawat Sekutu dan transportasi mereka ke Asia Tenggara . Tercatat 32 P - 40 pesawat tempur milik Angkatan Darat Amerika Serikat Angkatan Udara ke-49 Grup Pursuit , ia dan konvoi berangkat Fremantle pada tanggal 22 Februari . Langley meninggalkan konvoi lima hari kemudian dan menyampaikan pesawat ke Cilacap ( Cilacap ) , Jawa . Pada dini hari tanggal 27 Februari , Langley rendezvoused dengan layar anti -kapal selam itu , kapal perusak Whipple dan Edsall . Pada 11:40 , sekitar 75 mil ( 121 km ) selatan Cilacap , sembilan G4M pembom bermesin ganda Mitsubishi " Betty " media Angkatan Laut Kekaisaran Jepang Air Service Takao Kokutai , yang dipimpin oleh Letnan Jiro Adachi , menyerangnya . Yang pertama dan kedua serangan Jepang tidak berhasil , tetapi selama ketiga , Langley mengambil lima hits dan 16 awak tewas . The topside terbakar , kemudi telah rusak , dan kapal mengembangkan daftar 10 ° ke pelabuhan . Tidak dapat menegosiasikan mulut sempit Cilacap pelabuhan , Langley pergi mati di dalam air , karena ruang mesin nya banjir . Pada 13:32, perintah untuk meninggalkan kapal disahkan . Perusak mengawal dipecat sembilan 4 di ( 100 mm ) kerang dan dua torpedo ke Langley , untuk memastikan dia tidak jatuh ke tangan musuh , dan ia tenggelam.
Pada 18 Oktober 1911, konstruksi sebuah kapal besar resmi dimulai di Mare Island Naval Shipyard, Vallejo, California. Dihadiri langsung Presiden Amerika saat itu, William H Taft. Tak sampai setahun, pada 14 Agustus 1912, bahtera itu diluncurkan dengan nama USS Jupiter. Jupiter bertugas melengkapi armada Korps Marinir AS pada Perang Dunia I. Mengangkut kargo, batubara, kadang pasukan. Tugasnya dinyatakan berakhir pada 24 Maret 1920.

Lalu sejarah baru dimulai, Jupiter diubah menjadi kapal induk pertama milik Amerika Serikat di Norfolk, Virginia. Pada 11 April 1920, ia berganti nama menjadi USS Langley (CV-1), sebagai penghormatan atas jasa Samuel Pierpont Langley -- astronom, fisikawan, pelopor aeronautika, dan insinyur pesawat terbang AS. USS Langley mendapat nomor lambung CV-1. Ditugaskan untuk kali pertamanya di bawah komando Kenneth Whiting pada 24 Maret 1920.

Jangan bandingkan Langley dengan kapal induk AS yang ada saat ini -- yang besar, bobot lebih dari 100 ribu ton, kuat, dan ditenagai nuklir. Langley hanya memiliki berat 11.500 ton. Misinya saat itu adalah melakukan eksperimen -- bagaimana cara terbaik agar pesawat bisa lepas landas dan mendarat di sebuah bidang terbang terbatas dan yang terus bergerak. "Langley adalah platform dari mana penerbang Angkatan Laut AS, yang dipandu oleh Kapten Joseph M Reeves, mengembangkan teknik operasi dan teknik yang esensial menentukan kemenangan dalam Perang Dunia II," demikian diungkap Pusat Sejarah Angkatan Laut AS, US Naval Historical Center, seperti dikutip dari CNET, 17 Oktober 2013.

Langley tidak dibangun dari awal, tapi konversi dari sebuah kapal yang tugasnya sama sekali tak glamor -- mengangkut batu bara dan kargo: USS Jupiter. Apapun, Langley adalah sebuah inovasi. "Kapal AL pertama yang didorong oleh oleh motor listrik, merupakan prototipe rekayasa untuk sistem propulsi listrik yang digunakan dalam kapal AL lebih dari dua dekade berikutnya." Pada awal 1937, Langley yang teknologinya sudah disalip kapal induk yang lebih besar dan cepat, beralih fungsi menjadi pengangkut pesawat amfibi.

Tenggelam di `Tjilatjap`

USS Langley berakhir ditempat nan jauh. Di perairan selatan Jawa tepatnya di Cilacap. "Tjilatjap (Cilacap) digunakan sebagai lokasi evakuasi personel tentara Sekutu dan warga negara Belanda," seperti dikutip dari situs Pacific Wrecks.

Pada tanggal 27 Februari 1942, Sekutu berencana mengirimkan pesawat yang dibutuhkan dalam rangka mempertahankan Jawa dari cengkeraman Jepang. Maka, USS Langley ditugaskan mengirim 32 pesawat P-40 Warhawks, para pilot, kru, dan perlengkapan lainnya. Ia berangkat dari Fremantle, Australia, 22 Februari 1942. Butuh waktu 5 hari baginya untuk tiba di pelabuhan kecil di Cilacap.

Dini hari itu, 27 Februari 1942, Langley bertemu dengan kapal pendampingnya -- dua kapal perusak anti-kapal selam, USS Whipple dan USS Edsall. Beberapa jam kemudian, saat hari sudah terang, kala waktu menunjuk pukul 11.40, Langley yang berada di 121 km selatan Cilacap menjadi target serangan 9 pesawat bomber milik Jepang. Serangan pertama gagal, yang kedua meleset. Pada serangan ketiga, Langley tak berdaya. Lima ledakan sekaligus menghantamnya. Tak cuma itu, diperkirakan 16 kru yang ada di dalamnya tewas. Bagian atas Langley terbakar hebat, kemudi rusak, ruang mesin dibanjiri air laut. Ia tak lagi mampu bergerak dan terjebak. Pukul 13.32 perintah untuk meninggalkan kapal disahkan. Kapal yang mengiringinya lantas menembakkan peluru dan 2 torpedo ke arahnya -- untuk memastikan Langley tak jatuh ke tangan musuh. Ia lalu tenggelam.

Nasib nahas Langley diikuti 2 kapal lainnya. Awak kapal USS Langley yang dipindah ke USS Pecos hilang saat kapal itu tenggelam di rute menuju Australia. Sementara, 31 dari 33 pilot yang ditugaskan ke Pursuit Squadron Ke-13 hilang bersama USS Endsall saat kapal itu karam -- ketika menjawab panggilan darurat dari Pecos.

Pada tanggal 8 Maret 1942, Cilacap diduduki oleh Jepang. Dan hari berikutnya giliran seluruh Jawa.

Upaya Sekutu yang gagal mempertahankan kekuasaan atas Jawa harus dibayar mahal. Dengan nyawa banyak tentara, pelaut, dan pilot. Juga karamnya sejumlah armada kapal -- terutama Langley yang bersejarah.

news.liputan6.com