Sabtu, 18 Februari 2012



: Posted on Sabtu, 18 Februari 2012 - 01.14

Senapan sniper adalah sebutan untuk senjata api laras panjang yang digunakan oleh para sniper. Sedang Sniper itu sendiri adalah sebutan untuk seorang penembak jitu jarak jauh tersembunyi yang memiliki tugas utama untuk mengeliminasi target vital berupa personil atau sasaran vital lainnya dengan cara melakukan satu tembakan jarak jauh yang harus dipastikan mematikan. Selain mengincar personil penting dari pihak musuh, sniper juga sering ditugaskan untuk menembak obyek-obyek penting dan berbahaya milik musuh. Misalnya kendaraan tempur, bahkan rudal. Seperti yang dilakukan oleh para sniper dari AS Delta Force dan SAS Inggris dalam melumpuhkan rudal Scud milik Irak pada Perang Teluk beberapa tahun lalu.
Pabrik senjata api Barrett didirikan oleh Ronnie Barrett untuk satu tujuan merancang dan membuat senapan semi-otomatis untuk amunisi 12,7 × 99mm NATO kuat (.50 BMG), awalnya dikembangkan untuk dan digunakan di senapan mesin M2 Browning. Barrett mulai karyanya pada awal tahun 1980 dan senapan kerja pertama yang tersedia pada tahun 1982, maka sebutan M82. Barrett dirancang setiap bagian dari senjata pribadi dan kemudian melanjutkan untuk memasarkan senjata dan memproduksi massal itu dari kantongnya sendiri. Dia terus mengembangkan Senapan sniper di tahun 1980, dan mengembangkan senapan M82A1 ditingkatkan dengan 1986. Keberhasilan militer pertama konvensional adalah penjualan sekitar 100 M82A1 senapan ke AD Swedia pada tahun 1989. Sukses besar diikuti pada tahun 1990, ketika Amerika Serikat angkatan bersenjata membeli sejumlah besar M82A1 selama operasi Desert Perisai dan Desert Storm di Kuwait dan Irak. Sekitar 125 senapan awalnya dibeli oleh Korps Marinir Amerika Serikat, dan perintah dari Angkatan Darat dan Angkatan Udara segera menyusul. M82A1 ini dikenal oleh militer AS sebagai "Senapan Aplikasi Khusus Scoped" SASR-, dan itu dan masih digunakan sebagai senapan anti-perlengkapan dan pembuangan persenjataan peledak (EOD) alat. Rentang panjang yang efektif, lebih dari 1.800 meter (5.900 kaki) (1,1 mil), bersama dengan energi tinggi dan ketersediaan amunisi yang sangat efektif seperti API dan Raufoss Mk 211, memungkinkan untuk operasi efektif terhadap target seperti kabin radar, truk, pesawat diparkir dan sejenisnya. The M82 juga dapat digunakan untuk mengalahkan target manusia dari jarak kebuntuan atau terhadap sasaran di balik penutup. Namun, anti-personil digunakan adalah bukan aplikasi utama untuk M82 (atau senapan .50 BMG lain, dalam hal ini). Ada kesalahpahaman umum bahwa sejumlah perjanjian telah melarang penggunaan .50 BMG terhadap target manusia, dan merekrut telah disarankan oleh generasi instruktur bor untuk hanya bertujuan sebuah .50 BMG di gigi Web seorang tentara musuh atau peralatan lain dikenakan pada tubuhnya [kutipan diperlukan]. Namun, kantor US Army Judge Advocate Umum telah mengeluarkan pendapat hukum bahwa .50 BMG dan bahkan Raufoss Mk putaran 211 adalah legal untuk digunakan terhadap personil musuh. Pengembangan lebih lanjut menyebabkan senapan bullpup M82A2 pada tahun 1987, yang merupakan desain dikurangi-mundur untuk ditembakkan dari bahu. Ini gagal membuat kesan di pasar dunia senjata api, dan segera turun dari produksi. Namun, pada tahun 2006, Barrett menyelesaikan pengembangan XM500, yang memiliki konfigurasi bullpup yang mirip dengan M82A2 tersebut. Turunan terbaru dari keluarga M82 adalah senapan M82A1M, yang diadopsi oleh Korps Marinir AS sebagai SASR M82A3 dan membeli dalam jumlah besar. Senapan ini berbeda dari M82A1 dalam hal ini memiliki panjang rel Picatinny penuh yang memungkinkan berbagai lingkup dan perangkat penampakan untuk dipasang pada senapan. Perubahan lainnya adalah penambahan monopod belakang, sedikit meringankan mekanisme dan bipod dilepas dan moncong rem. Varian lain dari senjata asli adalah Aplikasi M82A1A Rifle Khusus Scoped, model hampir sama namun secara khusus dirancang untuk api Raufoss Mk 211 Mod 0 bulat, jenis API (Armour Piercing pembakar) amunisi. The M82 adalah mundur pendek semi-otomatis senjata api. Ketika senjata itu ditembakkan, laras awalnya mundur untuk jarak pendek (sekitar 1 in/25 mm), yang aman terkunci dengan baut berputar. Setelah perjalanan singkat, sebuah posting di baut bergerak di jalur cam melengkung di penerima ternyata baut untuk membuka kunci dari laras. Begitu membuka baut, lengan akselerator menyerang kembali, mentransfer bagian dari energi mundur dari laras ke baut untuk mencapai bersepeda dapat diandalkan. Kemudian laras dihentikan dan baut terus kembali, untuk mengekstrak dan mengeluarkan kasus dihabiskan. Pada stroke kembalinya, baut strip cartridge segar dari majalah kotak dan feed itu ke dalam kamar dan akhirnya mengunci diri untuk laras. Striker tersebut juga memiringkan pada stroke kembali baut. Pistol diumpankan dari majalah kotak besar dilepas memegang hingga 10 putaran, meskipun majalah 12 putaran jarang dikembangkan untuk digunakan selama Operasi Badai Gurun pada tahun 1991. Penerima terbuat dari dua bagian (atas dan bawah), distempel dari baja lembaran dan dihubungkan oleh lintas-pin. Laras berat bergalur untuk meningkatkan disipasi panas dan menghemat berat, dan dilengkapi dengan moncong rem besar dan efektif reaktif. Pada model sebelumnya moncong rem memiliki putaran penampang; kemudian M82 senapan dilengkapi dengan dua ruang rem persegi panjang penampang. M82A1 senapan dilengkapi dengan gunung lingkup dan pemandangan cadangan lipat besi, harus lingkup kaca pecah. Militer AS M82 senapan sering dilengkapi dengan Leupold Mark 4 pemandangan teleskopik. Para M82A1M (USMC M82A3) pasukan penembak telah lama Picatinny rel aksesori terpasang dan Optik AS teleskop. Setiap senapan M82 dilengkapi dengan pegangan membawa lipat dan bipod lipat (keduanya dilepas pada M82A3). M82A3 ini juga dilengkapi dengan monopod belakang dilepas di bawah pantat. Buttpad ini dilengkapi dengan pad mundur lunak untuk lebih lanjut menurunkan merasa takut. M82A1 dan M82A3 senapan dapat dipasang pada M3 atau M122 infanteri tripod (awalnya ditujukan untuk senapan mesin) atau kendaraan yang menggunakan Barrett khusus soft-mount. M82A1 dapat dilengkapi dengan sling carry tetapi menurut mereka yang dilakukan di lapangan, M82 terlalu tidak nyaman untuk dibawa pada sling karena panjang berlebihan dan berat berat. Hal ini biasanya dibawa dalam tas jinjing khusus yang lembut atau keras. M82A2 yang berbeda dari kebanyakan di M82A1 dengan konfigurasi-bahwa pistol pegangan bersama memicu telah ditempatkan di depan majalah, dan buttpad telah ditempatkan di bawah penerima, setelah majalah itu. Sebuah pegangan maju tambahan ditambahkan di bawah penerima, dan mount lingkup telah dipindahkan ke depan juga. Kisaran maksimum senjata ini (khususnya varian M107) adalah 7.450 meter (6.812 m). Jarak efektif maksimum adalah 2.000 meter M107 (1.829 m). Hal ini, pada kenyataannya, jarak seperti dikutip dalam buku manual pemilik yang harus diperbolehkan downrange untuk perjalanan peluru. Lima puluh kaliber (dan lebih besar) putaran memiliki potensi untuk perjalanan jarak jauh jika ditembakkan dalam mode artileri-seperti, yang memerlukan ketaatan terhadap margin keamanan yang besar bila menembaki kisaran.

M82A1, Senapan Sniper Berat. Prokimal Online Kotabumi Lampung Utara
M82A1, Senapan Sniper Berat.
Seorang perwira tinggi Marinir TNI AL pernah mengatakan bahwa dari pengalaman pribadinya, senapan sniper yang terbaik itu adalah .308 alias 7,62mm. "Point fifty (.50) terlalu besar dan tidak efektif," ujarnya. Pendapat ini tentu tidak salah. Karena dari pengalaman TNI, heavy sniper rifle .50 memang tergolong arsenal baru. Baru pada era 2000-an beberapa pasukan khusus TNI mulai mengadopsi senapan sniper berat. Selain itu kontur permukaan Bumi di Indonesia yang tidak rata serta didominasi vegetasi, menjadi tidak efektif untuk penggelaran sniper berat. Jika dicarikan benang merahnya dengan perkembangan di mancanegara, sebenarnya tidaklah terlalu terlambat bagi TNI mengakuisisi senapan sniper berat. Pasalnya popularitas monster senyap satu ini baru mendunia pasca Perang Teluk I.

Adalah pasukan khusus AS Delta Force dan SAS Inggris yang dipercaya menggunakan M82A1 di Irak pada 1990. Tugas mereka sangat spesifik, yaitu disusupkan ke padang gurun Irak menggunakan helikopter untuk kemudian memburu rudal Scud (Scud hunting). Ketangguhan tembakan tunggal jarak jauh .50 lah yang jadi peneguh hati USSOCOM hingga akhirnya merestui misi perburuan ini. Ketika akhirnya AS kembali menginvasi Irak dan Afghanistan, M82A1 kembali menjadi primadona. Satuan-satuan khusus dibekahi senapan sniper berat untuk melumpuhkan target-target penting dan berbahaya dari jarak jauh tanpa musuh sempat menyadari atau membalas.

Melihat sejarah kelahirannya, .50 memang awalnya disulap dari senapan antimaterial (antitank) kaliber besar antara 14,5mm hingga 20mm. Jerman yang seperti sudah ditakdirkan sebagai negara pelopor dalam teknologi kemiliteran kembali menjadi rujukkan awal. Pabrikan Mauser lalu menciptakan M1918 kaliber 13mm, senjata antitank khusus untuk melumpuhkan tank-tank Inggris generasi pertama yang memiliki lapisan baja tipis.

Sebaliknya jadi senjata makan tuan ketika senapan jenis ini jatuh ke tangan kelompok bersenjata. Di Afghanistan dan Irlandia Utara, diyakini masih beredar senapan sniper berat standar angkatan bersenjata saat ini yaitu Barrett M82A1. sejarah beredarnya senapan ini di Afghanistan tak lepas dari campur tangan badan intelijen AS CIA yang memasok 25 M82A1 kepada para pejuang Afghanistan. Sebaliknya di Irlandia Utara, pejuang IRA (Irish Republican Army) dengan mudahnya memperoleh M82A1 pada tahun 1986 di Chicago ketika senjata ini belum populer. Sang pengirim, Martin Quigley, memang akhirnya tertangkap oleh FBI. Namun segelintir M82A1 dan dua pucuk M90 sudah keburu lolos ke Irlandia. Inggris sampai harus mengirim SAS guna memburu tim pembunuh senyap IRA yang dijuluki Cullyhanna ini.

Hanya saja dengan bobotnya yang superberat untuk dijadikan senjata, individu, memang tidak mudah untuk menggelar sniper berat di medan operasi. Beratnya saja berkisar antara 13-17 kg. Sosoknya juga boron dengan panjang total bisa mencapai 1.700mm alias setinggi prig dewasa. "Idealnya memang untuk target yang sudah pasti," ujar Letkol Mar Supriyono, Komandan Batalion IPAM 2, Marinir, Cilandak.


Bagikan :


Artikel militer terkait :

Copyright © 2013. PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara | Template by Full Blog Design | Proudly powered by Blogger
PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara