Jumat, 24 Februari 2012



: Posted on Jumat, 24 Februari 2012 - 12.47

F-35 Lightning II adalah pesawat tempur generasi kelima dengan ciri khas digunakannya teknologi stealth (siluman, anti radar dan penginderaan). Jet tempur siluman F-35 Lightning II yang bisa lepas landas dan mendarat secara vertikal (VTOL) ini dikenal juga dengan nama F-35 JSF (Joint Strike Fighter) dan merupakan hasil pengembangan dari pesawat terbang X-35 dalam program Joint Strike Fighter. Pesawat ini adalah pesawat tempur berkursi tunggal, bermesin tunggal, yang dapat melakukan banyak fungsi, antara lain pertempuran udara-ke-udara, dukungan udara jarak dekat, dan pengeboman taktis. Pengembangan pesawat ini dibiayai oleh Amerika Serikat, Britania Raya, Dragunov Serikat dan beberapa negara lainnya. Pesawat ini dikembangkan dan diproduksi oleh industri kedirgantaraan yang dipimpin oleh Lockheed Martin serta dua rekan utamanya, BAE Systems dan Northrop Grumman. Pesawat demonstrasi pertama kali terbang pada tahun 2000, dan pesawat versi produksi pertama kali terbang pada 15 Desember 2006.
F-35 Lightning II (Foto 1). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara
F-35 Lightning II F-35 Lightning II pemogokan tempur bersama (JSF), sedang dikembangkan oleh Lockheed Martin Aeronautics Perusahaan untuk Angkatan Udara AS, Angkatan Laut dan Korps Marinir dan Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Itu, diam-diam supersonik tempur multirole ditunjuk F-35 Lightning II pada Juli 2006. JSF sedang dibangun dalam tiga varian: pesawat lepas landas dan mendarat konvensional (CTOL) untuk Angkatan Udara AS, sebuah varian pembawa (CV) untuk US Navy, dan pendaratan dan lepas landas pendek vertikal (STOVL) pesawat untuk Korps Marinir AS dan Angkatan Laut Kerajaan. Sebuah kesamaan -90% 70% diperlukan untuk semua varian. Kebutuhannya adalah: USAF F-35A udara-ke-darat pesawat mogok, menggantikan F-16 dan A-10, melengkapi F-22 (1763); USMC F-35B - pesawat tempur serang STOVL untuk menggantikan F/A-18B / C dan AV-8B (480); Inggris RN F-35C - serangan pesawat tempur STOVL untuk menggantikan Harriers Laut (60); US Navy F-35C - hari pertama-of-perang pesawat tempur serang untuk menggantikan F/A-18B/C dan A-6, melengkapi F/A-18E/F (480 pesawat). Pada bulan Januari 2001, Kementrian Pertahanan Inggris menandatangani nota kesepahaman untuk bekerja sama dalam fase (pengembangan sistem dan demonstrasi) SDD dari JSF dan, pada bulan September 2002, memilih varian STOVL untuk memenuhi pesawat tempur masa depan bersama (FJCA) kebutuhan. Berikut penghargaan kontrak, negara-negara lain mendaftar ke fase SDD adalah: Australia, Kanada, Denmark, Italia, Belanda, Norwegia, Singapura dan Turki. Pengembangan pesawat tempur pusat untuk internasional pertama F-35 Lightning II aksi mogok bersama dimulai pada 30 Oktober 2009. Hal ini sedang dikembangkan oleh Northrop Grumman, terutama bagi Inggris. Badan pesawat termasuk pusat saluran masuk udara komposit disuplai oleh Turki Aerospace Industries (TAI). F-35B mendarat dan lepas landas pendek vertikal (STOVL) varian, ditunjuk BK-1, selesai perakitan pada bulan November 2011. Ini akan disampaikan ke Kementerian Pertahanan Inggris pada tahun 2012. Varian ini dikembangkan sebagai bagian dari produksi yang rendah-tingkat awal (LRIP) 3 dan diharapkan akan menghasilkan 138 F-35Bs untuk Inggris. Sebuah pusat pelatihan terpadu untuk program tempur F-35 telah dibentuk di Pangkalan Angkatan Udara Elgin di Amerika Serikat. Pusat pelatihan ini diresmikan pada November 2010 dan akan beroperasi penuh pada tahun 2013. Sebanyak 11 lokasi dasar diperkenalkan untuk pesawat tempur serang F-35 Lightning bersama. Dari 11, enam dipilih untuk melaksanakan operasi dan lima untuk menjadi basis pelatihan. Enam dasar pelaksanaan operasi F-35 adalah Burlington International Airport Garda Station, Vermont; Bukit AFB, Utah; Jacksonville International Airport Udara Garda Station, Florida; Mountain Home AFB, Idaho, Shaw AFB, South Carolina, dan McEntire Udara Garda Base, Selatan Carolina. Lima dasar untuk tujuan pelatihan adalah Boise Air Terminal Udara Garda Station, Idaho; Eglin Air Force Base, Florida; Holloman Air Force Base, New Mexico, Lukas AFB, Arizona, dan Tucson International Airport Udara Garda Station, Arizona. Lokasi yang dipilih akan diselesaikan setelah menerapkan analisis dampak lingkungan. Konsep demonstrasi fase. Demonstrasi konsep tahapan pelaksanaan program dimulai pada bulan November 1996 dengan pemberian kontrak kepada dua konsorsium, dipimpin oleh Boeing Aerospace dan Lockheed Martin. Kontrak terlibat pembangunan pesawat demonstrator untuk tiga konfigurasi yang berbeda dari JSF, dengan salah satu dari dua konsorsium yang akan dipilih untuk pengembangan dan pembuatan semua tiga varian. Pada Oktober 2001, sebuah tim internasional yang dipimpin oleh Lockheed Martin mendapat kontrak untuk membangun JSF. Sebuah pesawat 22 awal (13 terbang pesawat dan tes-tes tanah delapan pesawat) akan dibangun dalam pengembangan sistem program dan demonstrasi (SDD) fase. Pengujian penerbangan akan dilakukan di Edwards Air Force Base, California, dan Stasiun Udara Angkatan Laut, Patuxent River, Maryland. Pada April 2003, JSF menyelesaikan kajian desain yang sukses awal (PDR). Pengkajian desain kritis (CDR) bagi F-35A selesai pada Februari 2006, F-35B pada bulan Oktober 2006 dan untuk F-35C pada bulan Juni 2007. Penerbangan pertama dari CTOL F-35A berlangsung pada 15 Desember 2006. Rendah tingkat produksi awal (LRIP) bagi F-35A / B telah disetujui pada April 2007 dengan pesanan untuk dua pesawat CTOL. Sebuah LRIP 2 kontrak selama enam pesawat CTOL ditempatkan pada Juli 2007. The STOVL F-35B itu diluncurkan pada Desember 2007 dan melakukan penerbangan pertama, konvensional lepas landas dan mendarat, pada bulan Juni 2008. Penerbangan STOVL dimulai pada awal 2009. Kontrak LRIP selama enam F-35B STOVL pesawat ditempatkan pada Juli 2008. F-35C berangkat pada penerbangan pertama pada bulan November 2011. Pesawat tempur F-35A disampaikan ke Eglin Air Force Base di Oktober 2011 dan berada di bawah uji fungsional; F-35B diresmikan pada Oktober 2011. Penerbangan pertama dari F-35 ini didukung oleh mesin Rolls-Royce GE F136. Pengkajian desain kritis selesai pada Februari 2008. Pada akhir 2006, Australia, Kanada, Belanda dan Inggris telah menandatangani MoU untuk Produksi F-35, memelihara kelestarian dan Tindak Pembangunan (PSFD) fase. Norwegia dan Turki (persyaratan 100 F-35A) yang ditandatangani pada Januari 2007. Denmark dan Italia (persyaratan 131 F-35A dan B) yang ditandatangani pada Februari 2007. Pada bulan Mei 2008, Israel meminta penjualan 25 F-35A pesawat dengan 50 pilihan. Negara peserta harus mendaftar untuk tes operasi awal dan evaluasi (IOT & E) fase pada akhir Februari 2009. Pada bulan Oktober 2008, Italia mengumumkan bahwa mereka tidak dimaksudkan untuk berpartisipasi dalam IOT & E. Pada September 2004, Lockheed Martin mengumumkan bahwa, setelah kekhawatiran terhadap berat STOVL F-35B, perubahan desain telah mengurangi berat badan pesawat dengan 1.225 kg sambil meningkatkan efisiensi propulsi dan mengurangi drag. Persyaratan berat juga akan meminta sebuah teluk senjata yang lebih kecil internal dari pada varian lainnya. Lockheed Martin tim JSF termasuk Northrop Grumman, BAE Systems, Pratt dan Whitney dan Rolls-Royce. Perakitan akhir pesawat berlangsung di Lockheed Martin tanaman Fort Worth di Texas. Subassemblies Mayor diproduksi oleh Northrop Grumman Integrated Systems di El Segundo, California dan BAE Systems di Samlesbury, Lancashire, Inggris. BAE Systems bertanggung jawab untuk desain dan integrasi dari badan pesawat belakang, ekor horizontal dan vertikal dan mekanisme sayap kali lipat untuk varian CV, menggunakan pengalaman dari program STOVL Harrier. Terma dari Denmark dan Turki Aerospace Industries Turki menyediakan sub-rakitan untuk pusat badan pesawat. F-35 pesanan dan pengiriman. USAF memerintahkan 32 baru F-35A pesawat pada tahun 2010. USMC memerintahkan 16 F-35B pesawat dan sedang mempertimbangkan pesawat lebih 13 lebih. Para USN memerintahkan tujuh F-35Bs pesawat pada tahun 2009, dan 12 F-35 dikirim ke Amerika Serikat pada 2011. Inggris memerintahkan dua F-35B itu pada tahun 2009 dan satu F-35C pada tahun 2010. Belanda memesan tiga pesawat F-35A, satu di 2010 dan dua tahun 2011. Australia memutuskan untuk membeli 14 F-35A pesawat pada Oktober 2010. Israel memerintahkan 20 F-35i pesawat varian pada tahun 2010 menyusul keputusan Pemerintah Israel untuk memilih F-35 sebagai generasi pesawat. Pada bulan Juni 2011, Parlemen Norwegia suara bulat menyetujui pendanaan empat F-35 jet pelatihan II petir untuk menstabilkan masa depan Norwegia udara tempur persyaratan kemampuan. Kanada juga mengumumkan pilihannya atas F-35 pesawat untuk kebutuhan masa depan tempur. Parlemen Italia telah menyetujui pembelian 131 pesawat F-35 dan pembangunan fasilitas perakitan akhir di Pangkalan Udara Cameri. Desain. Untuk meminimalkan berat badan struktural dan kompleksitas perakitan, bagian wingbox mengintegrasikan bagian sayap dan badan pesawat menjadi satu bagian. Untuk meminimalkan radar signature, sudut menyapu identik untuk leading dan trailing tepi sayap dan ekor (alignment planform). Badan pesawat dan kanopi memiliki sisi miring. Lapisan dari kanopi dan pintu senjata teluk yang sawtoothed dan ekor vertikal miring di sudut. Varian laut JSF sangat mirip dengan varian angkatan udara, tetapi dengan berbagai sedikit lebih pendek karena beberapa ruang yang digunakan untuk bahan bakar yang digunakan untuk kipas angkat dari sistem propulsi STOVL.

F-35 Lightning II (Foto 2). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara

F-35 Lightning II (Foto 3). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara

F-35 Lightning II (Foto 4). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara

F-35 Lightning II (Foto 5). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara

Galeri Wallpaper Foto Jet Tempur Siluman F-35 Lightning II :
F-35 Lightning II adalah hasil pengembangan dari pesawat terbang X-35 dalam program Joint Strike Fighter. Pesawat ini adalah pesawat tempur berkursi tunggal, bermesin tunggal, yang dapat melakukan banyak fungsi, antara lain pertempuran udara-ke-udara, dukungan udara jarak dekat, dan pengeboman taktis. Pengembangan pesawat ini dibiayai oleh Amerika Serikat, Britania Raya, Dragunov Serikat dan beberapa negara lainnya. Pesawat ini dikembangkan dan diproduksi oleh industri kedirgantaraan yang dipimpin oleh Lockheed Martin serta dua rekan utamanya, BAE Systems dan Northrop Grumman. Pesawat demonstrasi pertama kali terbang pada tahun 2000, dan pesawat versi produksi pertama kali terbang pada 15 Desember 2006.

Program JAST

Program Joint Advanced Strike Technology (JAST) dimulai pada tahun 1993 dari hasil Bottom-Up-Review Departemen Pertahanan Amerika Serikat dan Dragunov Serikat. Departemen Pertahanan juga memutuskan untuk tetap mengembangkan F-22 Raptor yang sewaktu itu kontroversial, membatalkan program Multi-Role Fighter (MRF) dan A/F-X, serta menghentikan pembelian F-16 Fighting Falcon dan F/A-18C/D.

Kantor program JAST dibentuk pada 27 Januari 1994. Tujuannya adalah untuk mengembangkan pesawat, persenjataan, dan teknologi sensorik yang akan dipakai pada pengembangan pesawat taktis di masa depan. Kemudian program JAST digabungkan dengan program Common Affordable Lightweight Fighter (CALF), membentuk program Joint Strike Fighter (JSF).

Kontrak JSF diberikan kepada Lockheed Martin dan Boeing pada tanggal 16 November 1996. Masing-masing perusahaan diharuskan untuk membuat dua pesawat yang dapat mendemonstrasikan lepas landas dan mendarat konvensional (conventional takeoff and landing, CTOL), lepas landas dan mendarat pada kapal induk, dan lepas landas pendek dan mendarat vertikal (short-takeoff and vertical-landing, STOVL). Lockheed Martin mengembangkan X-35 dan Boeing mengembangkan X-32.

Pada tanggal 26 Oktober 2001, diumumkan bahwa X-35 Lockheed Martin mengalahkan X-32 Boeing. Petinggi Departemen Pertahanan Amerika Serikat dan Inggris menyatakan bahwa X-35 secara konsisten mengungguli X-32, walaupun keduanya sudah memenuhi syarat.

Penamaan

Lockheed Martin, yang mengembangkan pesawat ini dengan nama "F-24", terkejut ketika mengetahui bahwa pesawat ini akan diberi nama "F-35". Pada 7 Juli 2006, Angkatan Udara Amerika Serikat secara resmi mengumumkan nama F-35, yaitu Lighting II. Nama ini juga dipakai untuk mengenang pesawat sebelumnya, yaitu P-38 Lightning dan English Electric Lightning. Nama lain yang sempat dipikirkan adalah Kestrel, Phoenix, Piasa, Black Mamba, dan Spitfire II. Lighting II juga sempat menjadi nama untuk F-22 Raptor.

Uji Coba

Pada 19 Februari 2006, F-35A pertama dimunculkan di Fort Worth, Texas. Pesawat ini melewati pengetesan darat yang berat di Edwards Air Force Base pada musim gugur 2006. Pada 15 September, pengetesan pertama mesin Pratt & Whitney F135 dilakukan, dan diselesaikan pada 18 September dengan pengetesan afterburner. Kemudian pada tanggal 15 Desember, F-35A melakukan penerbangan pertamanya.

Varian

Program Joint Strike Fighter didirikan untuk mengantikan pesawat tempur lama, dengan biaya pengembangan, produksi, dan operasi yang relatif kecil. Ini dicapai dengan membuat pesawat tempur dengan tiga varian, yang masing-masing memiliki kesamaan 80%. Ketiga varian tersebut adalah:
  • F-35A, Pesawat lepas landas dan mendarat konvensional (conventional takeoff and landing, CTOL) yang akan menggantikan F-16 Fighting Falcon Angkatan Udara Amerika Serikat mulai tahun 2011.
  • F-35B, Pesawat lepas landas pendek dan mendarat vertikal (short-takeoff and vertical-landing, STOVL) yang akan menggantikan AV-8 Harrier II dan F/A-18 Hornet Korps Marinir Amerika Serikat serta Angkatan Laut Italia, dan Harrier GR7/GR9 Britania Raya mulai tahun 2012.
  • F-35C, Pesawat kapal induk yang akan menggantikan F/A-18 Hornet (varian A/B/C/D saja) Angkatan Laut Amerika Serikat mulai tahun 2012.
Spesifikasi Jet Tempur Siluman F-35 Lightning II

Karakteristik umum :
  • Kru: 1
  • Panjang: 51.4 ft (15.67 m)
  • Lebar sayap: 35 ft (10.7 m)
  • Tinggi: 14.2 ft (4.33 m)
  • Area sayap: 460 ft², (42.7 m²)
  • Berat kosong: 29,300 lb (13,300 kg)
  • Berat terisi: 44,400 lb (20,100 kg)
  • Berat maksimum lepas landas: 70,000 lb (31,800 kg)
  • Mesin: 1unit Pratt & Whitney F135 afterburning turbofan
Performa :
  • Kecepatan maksimum: Mach 1.67 (1,283 mph, 2,065 km/h)
  • Jarak jangkau: 1,200 nmi (2,220 km) on internal fuel
  • Radius tempur: 610 nmi (1,110 km) on internal fuel
  • Batas tertinggi servis: 60,000 ft (18,288 m)
  • Laju panjat: classified (not publicly available)
  • Beban sayap: 91.4 lb/ft² (446 kg/m²)
  • Dorongan/berat:
    • With full fuel:0.84;
    • With 50% fuel:1.04 B:
  • g-Limits: 9 g
Persenjataan :
  • Senjata api: 1 unit cannon GAU-22/A kaliber 25 mm (0.984 in)
  • Rudal:
    • Air-to-air: AIM-120 AMRAAM, AIM-132 ASRAAM, AIM-9X Sidewinder
    • Air-to-ground: AGM-154 JSOW, AGM-158 JASSM
  • Bom:
    • Mark 84, Mark 83 and Mark 82 GP bombs
    • Mk.20 Rockeye II cluster bomb
    • Wind Corrected Munitions Dispenser capable
    • Paveway-series laser-guided bombs
    • Small Diameter Bomb (SDB)
    • JDAM-series
    • A future nuclear weapon
Avionik :
  • AN/APG-81
wikipedia.org

Video Jet Tempur Siluman F-35 Lightning II :
Video manuver terbang pesawat jet tempur siluman F-35 Lightning II.



Bagikan :


Artikel militer terkait :

Copyright © 2013. PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara | Template by Full Blog Design | Proudly powered by Blogger
PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara