Senin, 20 Februari 2012



: Posted on Senin, 20 Februari 2012 - 15.18

KAI T-50 Golden Eagle adalah pesawat jet latih tempur berkecepatan supersonik hasil kerjasama Amerika Serikat dan Korea Selatan. Pesawat jet latih tempur KAI T-50 Golden Eagle ini dikembangkan oleh Korean Aerospace Industries dengan bantuan Lockheed Martin. Program ini juga melahirkan A-50, atau T-50 LIFT, sebagai varian serang ringan. Walaupun militer Amerika Serikat tidak berencana untuk membeli pesawat ini , tapi penamaan militer amerika secara resmi diminta untuk pesawat ini guna menghindari konflik penamaan dikemudian hari.
KAI T-50 Golden Eagle (Foto 1). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara
T-50 Golden Eagle adalah pelatih jet supersonik canggih yang dikembangkan oleh KAI untuk ROKAF. Lockheed Martin Aeronautics, subkontraktor utama untuk KAI, menyediakan keahlian teknis dalam semua aspek program dan bertanggung jawab untuk mengembangkan T-50 sistem avionik, sistem kontrol penerbangan dan sayap. Kedua perusahaan yang kooperatif pemasaran T-50 internasional. T-50 memiliki manuver, daya tahan dan sistem canggih untuk mempersiapkan masa depan pilot untuk terbang saat ini dan pejuang generasi berikutnya seperti pesawat F-16, F-22 dan Joint Strike Fighter. Ciri-ciri yang sama memberikan kemampuan yang sangat baik sebagai timbal-in pelatih tempur dan potensi pesawat ringan-tempur di angkatan udara banyak. Ada masalah yang sangat nyata yang muncul dalam masyarakat tempur hari ini. Pesawat yang saat ini digunakan untuk melatih pilot tempur mulai berproduksi pada 1950-an dan 1960-an dan sedang mendekati batas kehidupan pelayanan mereka. KAI T-50 Golden Eagle (Wallpaper 1). Galeri wallpaper Pesawat jet tempur Ringan KAI T-50 Golden Eagle 1. Koleksi foto dan gambar Pesawat jet tempur Ringan T-50 Golden Eagle. Umur dan atrisi serta pelebaran kesenjangan antara teknologi masa lalu dan saat ini menciptakan kekhawatiran di masyarakat tempur di seluruh dunia. Karena pejuang generasi ke-4 saat ini lebih kompleks dan mampu dari sebelumnya, pilot tempur benar harus dilatih untuk mengoperasikan pesawat mereka di maksimum menyelimuti untuk sepenuhnya memanfaatkan kemampuan tempur selama pertempuran. Untuk mengatasi masalah ini kritis, Republik Korea Angkatan Udara (ROKAF) telah menugaskan Korea Aerospace Industries (KAI) dan Lockheed Martin Aeronautics Perusahaan (LM Aero) untuk mengembangkan dan memproduksi T-50 untuk ROKAF. Berdasarkan pengaturan kemitraan, KAI dan LM Aero telah bersama-sama berinvestasi di T-50, sehingga pelatih baru saja dikembangkan supersonik canggih. T-50 dirancang sebagai pelatih lanjutan untuk pilot pesawat tempur dipilih untuk terbang generasi ke-4 dan ke-5 dunia pesawat tempur. Ini adalah sistem pelatihan efisiensi tertinggi karena memberikan pilot trainee transisi cepat ke lingkungan tempur modern memanfaatkan kemajuan terbaru dalam teknologi penerbangan. T-50 juga dapat berfungsi sebagai Light Combat Aircraft untuk mempertahankan perbatasan nasional. T-50 adalah pelatih lanjutan untuk pilot jet tempur besok. Sebagai kontraktor utama T-50, KAI bertanggung jawab untuk integrasi sistem dan manufaktur. Pelatih dipasang dan disampaikan di pabrik pesawat KAI di Sachon Korea. Dalam kemitraan dengan KAI untuk pengembangan T-50, LM Aero memberikan bantuan teknis, program penerbangan operasional untuk avionik dan kontrol penerbangan, dan pembuatan sayap. Dengan prediksi kuat dari penjualan internasional untuk Advanced Jet Trainer dan Light Combat Aircraft, T-50 siap untuk melayani kebutuhan pelanggan di seluruh dunia. Dengan aliansi industri berkembang, membentuk sebuah spektrum luas perusahaan penerbangan terkemuka di seluruh dunia. KAI T-50 Golden Eagle (Wallpaper 2). Galeri wallpaper Pesawat jet tempur Ringan KAI T-50 Golden Eagle. Koleksi foto dan gambar Pesawat jet tempur Ringan KAI T-50 Golden Eagle 2. T-50 program diposisikan untuk layanan masyarakat pelatihan tempur baik ke abad ke-21. Pesawat T-50 adalah satu-satunya pelatih jet canggih diperkenalkan pada tahun 2000-an. Pesawat ini sedang dibangun di pelatih lanjutan T-50A dan T-50B memimpin-dalam versi tempur pelatih. T-50B disebut A-50 oleh Angkatan Udara Korea Selatan. Angkatan Udara memiliki persyaratan untuk 50-T 50 pelatih dan 44 A-50 cahaya pesawat menyerang. T-50 Kendali Skala program Pembangunan dimulai pada tahun 1997 dan terus berlanjut sampai 2005. T/A-50 Kendali Skala Pengembangan lari dari Oktober 1997 hingga Januari 2006. Awalnya, ijin produksi direncanakan untuk kuartal ketiga tahun 2003 dengan pengiriman produksi dijadwalkan untuk mulai pada tahun 2005. Penerbangan 1 berlangsung pada bulan Oktober 2002, diikuti oleh T-50 pengiriman pesawat produksi ke Republik Korea Air Force dengan rencana untuk membeli tambahan T-50 pesawat untuk menggantikan armada tua F-4s dan F-5s. T-50 Golden Eagle adalah keluarga pelatih Korea Selatan maju supersonik dan pesawat tempur multirole, yang dikembangkan oleh Korea Aerospace Industries yang dimulai pada akhir 1990-an. T-50 adalah pesawat supersonik pertama Korea Selatan adat dan salah satu dari beberapa pelatih dunia supersonik. Saat ini, KAI meng-upgrade empat T-50 Golden Eagle pelatih ke prototipe dari pesawat tempur multirole maju ditunjuk FA-50. Program T-50 pada awalnya ditujukan untuk mengembangkan pesawat pelatih pribumi yang mampu terbang supersonik, untuk melatih dan mempersiapkan pilot bagi KF-16 dan F-15K, menggantikan pelatih seperti T-38 dan A-37 yang kemudian di layanan dengan Republik Korea Angkatan Udara. Sebelum program pesawat Korea Selatan termasuk baling-baling yang digerakkan KT-1 pelatih dasar yang diproduksi oleh Daewoo Aerospace (sekarang bagian dari KAI), dan lisensi-diproduksi KF-16. Secara umum T-50 seri pesawat mirip dengan KF-16 dalam konfigurasi. KAI T-50 Golden Eagle (Wallpaper 3). Galeri wallpaper Pesawat jet tempur Ringan KAI T-50 Golden Eagle 3. Koleksi foto dan gambar Pesawat jet tempur Ringan KAI T-50 Golden Eagle 3. Program ibu, bernama kode KTX-2, dimulai pada tahun 1992, tetapi Departemen Keuangan dan Ekonomi diskors KTX-2 pada tahun 1995 karena kendala keuangan. Desain dasar pesawat ditetapkan pada tahun 1999. Pengembangan pesawat 13% dibiayai oleh Lockheed Martin, 17% oleh Korea Aerospace Industries (KAI), dan 70% oleh pemerintah Korea Selatan. Pesawat itu secara resmi ditunjuk sebagai T-50 Golden Eagle pada bulan Februari 2000. Penunjukan T-50A telah dicadangkan oleh militer AS untuk mencegah untuk itu dari yang sengaja ditugaskan untuk model lain pesawat. Perakitan final dari T-50 pertama berlangsung antara 15 Januari dan 14 September 2001. Penerbangan pertama dari T-50 berlangsung pada bulan Agustus 2002, dan penilaian operasional awal dari 28 Juli sampai 14 Agustus 2003. KAI dan Lockheed Martin saat ini mengejar sebuah program pemasaran bersama untuk varian T-50 internasional. Angkatan udara Korea Selatan ditempatkan kontrak produksi untuk 25 T-50 pada bulan Desember 2003, dengan pesawat dijadwalkan akan diserahkan antara 2005 dan 2009. Original T-50 dilengkapi dengan radar AN/PG-67 (v) 4 dari Lockheed Martin. KAI T-50 Golden Eagle desain sebagian besar berasal dari Falcon Lockheed Martin F-16 Fighting, dan mereka memiliki banyak kesamaan: penggunaan, kecepatan mesin tunggal, biaya ukuran,, dan berbagai senjata. sebelumnya teknik KAI pengalaman dalam lisensi-memproduksi KF-16 telah secara substansial manfaat T-50 dalam tahap perancangan. pusat pengolahan T-50-unit dan sistem operasi yang dikembangkan oleh MDS Teknologi. T-50-avionik sistem operasi adalah real-time pertama dan satu-satunya sistem operasi yang dikembangkan oleh perusahaan Asia, dan diberi sertifikasi DO-178B. Samsung Thales dan Lig Nex1 adalah avionik utama dan pengembang peralatan elektronik perang untuk T-50 dan variannya. KAI T-50 Golden Eagle (Wallpaper 4). Galeri wallpaper Pesawat jet tempur Ringan KAI T-50 Golden Eagle 4. Koleksi foto dan gambar Pesawat jet tempur Ringan KAI T-50 Golden Eagle 4. perusahaan-perusahaan Korea Selatan lain seperti DoDAAM Sistem dan Aeromaster bertanggung jawab untuk avionik kedua pesawat, termasuk komputer manajemen toko, avionik peralatan pengujian, data penerbangan perekam, alat bantu perawatan portabel, perangkat lunak analisis data, data pasca-penerbangan sistem pengolahan, dan struktur pesawat terbang dan mesin perangkat lunak manajemen. panel kokpit, switch, dan joysticks diproduksi oleh Korea Selatan FirsTec dan Sungjin Techwin. TA-50 mount General Dynamics A-50 20mm meriam internal di belakang kokpit. meriam ini merupakan versi tiga laras dari M61 Vulcan, dengan 205 butir amunisi linkless. AIM-9 Sidewinder dapat dipasang pada setiap rel ujung sayap, dan senjata tambahan dapat dipasang untuk underwing cantelan. Kompatibel udara-ke-permukaan senjata termasuk rudal AGM-65 Maverick, Hydra 70 dan peluncur roket LOGIR, CBU-58 dan-20 Mk bom cluster, dan Mk-82, -83, -84 bom dan tujuan umum.

KAI T-50 Golden Eagle (File Foto 2)

KAI T-50 Golden Eagle (File Foto 3)

KAI T-50 Golden Eagle (File Foto 4)

KAI T-50 Golden Eagle (File Foto 5)

Galeri Wallpaper Foto Jet Tempur KAI T-50 Golden Eagle :
T-50 Golden Eagle adalah pesawat latih supersonik buatan Korea Selatan dan Amerika Serikat. Dikembangkan oleh Korean Aerospace Industries dengan bantuan Lockheed Martin. Program ini juga melahirkan A-50, atau T-50 LIFT, sebagai varian serang ringan. Walaupun militer Amerika Serikat tidak ada rencana untuk membeli pesawat ini , tapi penamaan militer amerika secara resmi diminta untuk pesawat ini guna menghindari konflik penamaan dikemudian hari.

Indonesia merupakan calon negara pengguna jet latih militer T-50 Golden Eagle. Kesepakatan kontrak pengadaan 16 unit pesawat tempur T-50 Golden Eagle yang akan digunakan untuk melatih para penerbang tempur TNI AU ini sudah ditandatangani pada tahun lalu.

Pengembangan

Program T/A-50 dimaksudkan sebagai pengganti dari berbagai pesawat latih dan serang ringan. Ini termasuk T-38 dan F-5B untuk pelatihan dan Cessna A-37BClose Air Support; yang dioperasikan AU Republik Korea. Program ini pada awalnya dimaksudkan untuk mengembangkan pesawat latih secara mandiri yang mampu mencapai kecepatan supersonik untuk melatih dan mempersiapkan pilot bagi pesawat KF-16 (F-16 Fighting Falcon versi Korea). T-50 mmembuat Korea Selatan menjadi negara ke-12 yang mampu memproduksi sebuah pesawat tempur jet yang utuh. Beberapa produk korea lainnya adalah KT-1 produk Samsung Aerospace (sekarang bagian dari KAI), dan produk lisensi KF-16. Sebagian besar sistem utama dan teknologinya disediakan oleh Lockheed Martin, secara umum bisa disebut T/A-50 mempunyai konfigurasi yang mirip dengan KF-16.

Pengembangan pasawat ini 13% dibiayai oleh Lockheed Martin, 17% oleh Korea Aerospace Industries, dan 70% oleh pemerintah Korea Selatan. KAI dan Lockheed Martin saat ini melakukan program kerjasama untuk memasarkan T-50 untuk pasar internasional. Program induknya, dengan nama kode KTX-2, dimulai pada 1992, tapi Departemen Keuangan dan Ekonomi menunda program KTX-2 pada 1995 karena alasan finansial. Penerbangan pertama T-50 terjadi pada Agustus 2002, dan pengujian tugas operasional pertama mulai Juli 28 sampai 14 Agustus, 2003.

Angkatan Udara Korsel menandatangani kontrak produksi untuk 25 T-50 pada Desember 2003, dan pengiriman dijadwalkan pada 2005 sampai 2009. Varian lain dari T-50 Golden Eagle termasuk pesawat serang ringan A-50, dan pesawat yang lebih canggih FA-50.

Persenjataan

Kanon 20 mm General Electric M61 Vulcan dengan 205 peluru diumpankan linear tanpa sambungan (linkless linear feed) yang bisa dipasang internal tepat di belakang kokpit. Sebuah rudal udara-ke-udara pencari panas AIM-9 Sidewinder bisa dipasangkan pada setiap rel di ujung sayap, dan rudal-rudal yang lain bisa dipasang di cantelan bawah sayap. Senjata udara ke darat yang kompatibel diantaranya adalah rudal AGM-65 Maverick, peluncur roket LAU-3 dan LAU-68 , bom cluster CBU-58 and Mk-20, dan bom multiguna Mk-82, Mk-83, dan Mk-84. Tiga tangki bahan bakar minyak eksternal bisa juga dipasang dipesawat ini.

Spesifikasi Jet Latih Tempur KAI T-50 Golden Eagle

Karakteristik Umum :
  • Kru: 2
  • Panjang: 42 ft 7 in
  • Lebar sayap: 30 ft 1 in
  • Tinggi: 15 ft 8.25 in
  • Bobot kosong: 14,200 lb
  • Bobot maksimum lepas landas: 26,400 lb
  • Mesin: 1unit General Electric F404 afterburning turbofan
Kinerja :
  • Laju maksimum: Mach 1.4
  • Jarak jangkau: 1,150 mil
  • Batas tertinggi servis: 48,000 ft
Persenjataan :
  • Senapan mesin: 1unit M61A1 Vulcan kaliber 20 mm
  • Roket: LAU-3/68
  • Missil: udara-ke-udara: 2 unit AIM-9 Sidewinder, udara-ke-permukaan: 6 unit AGM-65 Maverick
  • Bom: 5 unit CBU-58 cluster, 9 unit Mk 82, 3 unit Mk 83/MK 84, dan 9 unit Mk 20.
wikipedia.org

Video Jet Latih Tempur KAI T-50 Golden Eagle :
Video manuver terbang pesawat jet latih tempur KAI T-50 Golden Eagle.



Bagikan :


Artikel militer terkait :
thumbnail KAI T-50 Golden Eagle, jet latih tempur buatan Korea Selatan Prokimal Kotabumi 2012-02-20T15:18:00+07:00 4.9 100 Reviews

Copyright © 2013. PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara | Template by Full Blog Design | Proudly powered by Blogger
PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara