Selasa, 21 Februari 2012



: Posted on Selasa, 21 Februari 2012 - 12.06

C-295 atau CN-295 adalah jenis pesawat terbang angkut militer taktis yang diproduksi oleh Airbus Military di Spanyol. Pesawat C-295 yang menggunakan 2 mesin turboprop baru PW127G ini merupakan pengembangan dari pesawat CN-235. Nama CN-295 adalah jenis pesawat yang sama namun diproduksi oleh PT Dirgantara Indonesia.

C-295 (Gambar 1). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara
C-295 (Gambar 1).
CN-295, pesawat terbang multi guna dari Airbus Military. Tidak peduli ketika operasi dilakukan - di siang atau malam, di wilayah udara sipil atau militer, dalam cuaca panas atau dingin, atau di tempat misi dilakukan - di pangkalan dilengkapi atau di daerah terpencil, di lapangan udara beraspal atau lunak medan: C295 sudah siap untuk semua jenis misi yang dibutuhkan oleh Angkatan Bersenjata saat ini. C295 adalah pesawat multifungsi yang beroperasi menjadi pendek, landasan pacu tidak baik. Hal ini sangat efektif dalam beroperasi di keras, lapangan udara jarak jauh, dan dalam kondisi cuaca buruk dan memiliki sangat rendah bahan bakar konsumsi. Dalam operasi di Kosovo, Irak dan Afghanistan telah menunjukkan fleksibilitas misi yang luar biasa dan cepat kargo ruang konfigurasi ulang. Sementara terbang misi ini militer telah menyelesaikan hari hidup / malam hari, cuaca buruk, dan operasi lapangan keras. C-295 adalah satu-satunya pesawat angkut taktis dalam kategori: Dalam pelayanan dengan Angkatan Bersenjata lebih dari 10 negara: pengalaman terbukti dalam misi yang berbeda: respon kemanusiaan, penyebaran panjang di daerah terpencil, misi logistik Dengan avionik modular, untuk mengoperasikan baik dalam lingkungan sipil dan militer memenuhi standar sipil terbaru yang berlaku di wilayah udara Eropa, US National wilayah udara dan di daerah Kelautan dan terpencil. Dioptimalkan untuk transportasi yang efisien dan pengiriman muatan standar: palet kargo, pasukan, airdrops, pasukan payung, evakuasi medis FAA FAR-25 sipil bersertifikat. Fitur militer tertentu disertifikasi oleh INTA (Otoritas Spanyol Kelaikan Udara Militer). Matang dan dilengkapi dengan produk dalam produksi dan persediaan dan layanan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. Dengan teknologi modern dan desain untuk dukungnya, dengan ketersediaan tinggi dan biaya hidup berkurang siklus dan program pemeliharaan dikembangkan sesuai dengan MSG-3 analisis. Prosedur-beban dan off-beban mudah dan, Cargo Sistem Penanganan kompatibel dengan palet standar militer, diperkuat tugas berat lantai dan kabin terpanjang dalam hasil kelasnya dalam pesawat multimission nyata. The C295, dengan volume dan luas lantai nya, menawarkan lebih luas kemampuan transportasi daripada airlifter taktis lainnya. Jalan kargo, bantuan pemuatan paling penting tersedia di C295, memfasilitasi prosedur bongkar muat dan memungkinkan pelaksanaan operasi pengiriman udara. Desain CN-295 didasarkan pada struktur kuat dan dapat diandalkan, mampu menahan kerasnya penggunaan taktis militer. Landing gear ini juga dirancang untuk digunakan pada lapangan udara tidak siap dan pendek, mampu menangani tingkat tinggi khas wastafel misi taktis. Dibandingkan dengan transportasi taktis lain, C295 memiliki arsitektur sistem sederhana, dengan komponen lebih sedikit, berat kurang dan keandalan yang lebih baik sehingga biaya operasi yang lebih rendah. C295 ini didukung oleh dua mesin turboprop PW127, dari keluarga seri PW100, yang dalam pelayanan di lebih dari 2.000 pesawat. Sebanyak lebih dari 70 C295 telah diperintahkan, dengan lebih dari 50 sudah diserahkan dan dalam pelayanan operasional. Keberhasilan operasional, yang memiliki prestasi di daerah keras dan bermusuhan, didasarkan pada efisiensi umum pesawat dan kemampuan yang sangat baik. C-295M adalah EADS CASA twin turboprop pesawat angkut dikembangkan oleh Aeronáuticas Construccionnes mantan SA (CASA), yang berbasis di Madrid dan anggota pendiri perusahaan EADS. Baru C-295 merupakan turunan membentang dari transporter CN-235, dengan karakteristik tinggi sayap desain, belakang-loader. Pesawat ini terkenal karena kemampuan lepas landas pendek dan mendarat di semi-siap untuk landasan pacu dan kapasitas muatan besar 9.250 kg. Pendaratan dan lepas landas berjalan hanya 320m dan 670m memungkinkan akses pesawat ke landasan pacu dekat dengan wilayah operasional atau krisis atau di mana pasokan dan pasukan dibutuhkan. CASA mengumumkan pesawat pada bulan Juni 1997 di Paris Air Show di Le Bourget dan produksi pertama C-295 melakukan penerbangan pertama di pesawat 1998.The diberikan sertifikasi INTA untuk operasi militer, dan DGAG dan FAA (FAR bagian 25) sertifikasi di 1999. Pada tahun 1999, Departemen Pertahanan Spanyol ditempatkan kontrak untuk sembilan pesawat C-295M transportasi. Pesawat ini mulai beroperasi dengan Angkatan Udara Spanyol pada November 2001 dan pengiriman pesawat selesai pada tahun 2006. Sebuah pesawat dua lanjut diperintahkan pada tahun 2005, dua tahun 2006 dan dua tahun 2007 untuk membawa armada sampai 15. Perintah lainnya termasuk: Angkatan Udara Polandia (delapan - pengiriman lengkap), Uni Emirat Arab Angkatan Laut (empat untuk patroli maritim), Brasil Angkatan Udara (12 untuk mendukung SIVAM Amazon proyek pemantauan, pertama dikirim pada Oktober 2006), Swiss Air Force ( dua), Royal Yordania Angkatan Udara (dua), Aljazair Angkatan Udara (enam) dan Angkatan Udara Finlandia (dua). Pada April 2005, Venezuela memerintahkan sepuluh C-295 pesawat angkut, tetapi Amerika Serikat menolak lisensi ekspor yang diperlukan untuk konten Amerika pesawat dan pesanan telah dicabut. Pada bulan Februari 2006, Portugal memerintahkan 12 C-295 pesawat, tujuh untuk transportasi militer dan lima untuk pengawasan maritim. Pengiriman dimulai pada bulan November 2008. Polandia memerintahkan dua pesawat tambahan pada bulan Oktober 2006 (disampaikan pada bulan September 2007) dan dua pada bulan Oktober 2007 (yang akan dikirimkan pada tahun 2009) untuk membawa armadanya menjadi 12 pesawat. Pada bulan Oktober 2007, Angkatan Laut Chili membeli tiga pesawat. Angkatan Udara Kolombia memerintahkan empat pesawat pada November 2007. Ceko Angkatan Udara memerintahkan empat C-295 pesawat pada Mei 2009. Pengiriman dimulai pada akhir tahun 2009 dan akan berakhir pada akhir 2010. EADS CASA berpasangan dengan Raytheon untuk menawarkan C-295 dikombinasikan dengan CN-235-300 untuk Angkatan Darat / Udara AS kargo pesawat Angkatan kompetisi bersama (JCA). C-27j dipilih pada Juni 2007. Dek penerbangan dilengkapi dengan kontrol ganda untuk pilot dan co-pilot. Pesawat ini dilengkapi dengan full digital terintegrasi Topdeck avionik suite yang dipasok oleh Thales. Menampilkan, termasuk empat 152mm x 203mm (6in x 8in) Thales warna display kristal cair, yang kompatibel dengan Night Vision Goggles (NVG). Varian patroli maritim (MP pembujuk) dapat dipasang dengan EADS CASA FITS sistem misi. Pesawat untuk Angkatan Laut UEA dilengkapi dengan FITS, yang terdiri dari empat multi-fungsi konsol dan mengintegrasikan data dari sensor termasuk radar pencarian, memandang ke depan inframerah (FLIR), kamera TV atau sensor lain. Dua head-up display juga dapat dipasang sebagai pilihan. Suite komunikasi mencakup dua atau tiga UHF / VHF radio, radio HF tunggal atau ganda dan sistem kontrol audio. C-295 juga dilengkapi dengan perekam suara kokpit (CVR), teman identifikasi atau lawan (IFF) sistem, perekam data penerbangan (FDR) dan sebuah transponder darurat locator (ELT). Pesawat ini dilengkapi dengan sistem manajemen penerbangan Thales ganda, dikontrol melalui dua unit multifungsi pengendali tampilan (MCDU), dual udara Data unit jenis ADU 3000 dari Thales, sikap ganda pos dan sistem referensi (AHRS), diproduksi oleh Thales, dua radar altimeter (radalt) dan tanah Honeywell sistem kedekatan opsional peringatan. Peralatan navigasi lainnya termasuk dua penerima multimode (MMR), dua arah pencari otomatis (ADF), satu arah finder (DF) dan dua jarak peralatan ukur (DME) unit. Ada juga tiga konfigurasi yang mungkin untuk navigasi jarak jauh dan otonom: dua navigasi inersia terintegrasi dan sistem penentuan posisi global (INS / GPS), dua GPS GPS atau dua ditambah satu INS / GPS. Radar cuaca warna, Honeywell RDR-I400C, memiliki pencarian, mercusuar dan mode tanah navigasi pemetaan vertikal. Portugis Air Force C-295s dilengkapi dengan radar Northrop Grumman warna AN/APN-241 cuaca. Pesawat ini dapat dilengkapi dengan komunikasi alternatif dan sistem navigasi untuk memenuhi kebutuhan operasional negara pelanggan. Peralatan opsional mencakup tabrakan medan sistem penghindaran ditingkatkan (TCA), navigasi udara taktis (TACAN), kategori II sistem instrumen pendaratan, sistem pendaratan gelombang mikro dan satelit komunikasi. Kabin utama dapat dilengkapi dengan dua atau tiga baris kursi dilipat untuk mengakomodasi 48 pasukan terjun payung lengkap atau sampai dengan 75 pasukan. Ada pintu paratroop dua, satu di setiap sisi di bagian belakang kabin. Kabin sepenuhnya udara AC dan bertekanan. Kabin dapat dikonfigurasi untuk misi evakuasi medis untuk 27 liter (pasien tandu) dan empat staf medis. Sebuah konfigurasi alternatif mengakomodasi unit perawatan intensif selama 12 pasien tandu. Kabin dapat dipasang untuk kargo campuran dan transportasi penumpang, atau untuk semua operasi kargo. Sebuah sistem pembebanan rol dipasang dan pintu ventral lebar dan jalan kargo di belakang badan pesawat yg disisir ke atas menyediakan akses kargo mudah. Kabin menampung hingga 57m ³ kargo dan dapat menampung sampai tiga kendaraan ringan, Land Rover atau yang setara, atau lima 2.24m × 2.74m (standar 88in × 108in) palet. C-295 dapat dipasang dengan Indra ALR-300V2B radar pemberi peringatan dan BAE Systems ANALE-47 sekam dispenser / flare. Pesawat ini didukung oleh dua mesin turboprop Kanada Pratt & Whitney PW127G, masing-masing peringkat 1.972 kW dan pada 2.177 kW dengan cadangan otomatis kekuasaan. Dorongan mesin enam baling-baling berbilah komposit, tipe HS-568F-5 dikembangkan oleh Hamilton Sundstrand. Pisau, diameter 3.89m, telah autofeathering dan synchrophasing. Pesawat ini dilengkapi dengan roda tiga tipe landing gear ditarik dirancang oleh Messier-Dowty. Roda pendarat yang dirancang untuk memungkinkan operasi dari semi-siap landasan pacu, sampai ke landasan pacu kelas CBR-2, dan dilengkapi dengan leverage suspensi dan oleo-pneumatik peredam kejut. Roda pendaratan utama, masing-masing dilengkapi dengan dua roda bersama-sama, dipasang di fairings pada bagian bawah badan pesawat. Peralatan ini dilengkapi dengan Dunlop hidrolik dioperasikan rem cakram diferensial dan sistem anti-selip. Roda hidung steerable dilengkapi dengan roda kembar. C-295 MPA adalah pesawat patroli maritim multirole berasal dari pesawat angkut C295 militer. Ini telah dikembangkan oleh Airbus Militer, sebuah unit dari Airbus. Dilengkapi dengan sistem generasi misi baru, pesawat dapat melakukan patroli maritim, peperangan anti kapal selam (ASW) dan anti-perang permukaan (ASuW) misi. Pada bulan Mei 2010, Airbus Militer dilakukan peluncuran torpedo pertama dari pesawat MPA C295. Pada bulan Juli 2010, varian anti-kapal selam telah disertifikasi oleh otoritas Spanyol INTA untuk kelaikan militernya. Pada November 2011, Airbus Militer menjual 85 pesawat C295 di 12 negara. Pada bulan Oktober 2007, Airbus Militer menandatangani kontrak dengan Angkatan Laut Chili selama tiga C295 MPA dengan opsi untuk lima lebih. Angkatan Laut Chili menerima pertama dari tiga pesawat pada April 2010. Pada bulan April 2011, Angkatan Laut Chili menerima C295 ASW pertama setelah sertifikasi INTA. Pada bulan November 2011, Angkatan Udara Meksiko memerintahkan lima pesawat C295. Empat di antaranya akan digunakan oleh Angkatan Laut Meksiko. Desain dari MPA C295 didasarkan pada badan pesawat dari C295 pesawat angkut militer. Desain ini menggabungkan beberapa komponen dalam arsitektur sistem yang sederhana untuk mencapai penurunan berat badan. Landing gear dirancang untuk memungkinkan operasi lepas landas dan mendarat di lapangan udara tidak siap dan pendek. Cantelan underwing disediakan untuk membawa sistem senjata serta pengintai / jamming polong dan lampu pencari. Jalan belakang pesawat memungkinkan pengangkutan standar 88 "x 108" palet dan kargo curah, menghindari kebutuhan untuk menghapus konsol operator. Pesawat ini juga mendukung penyebaran sistem misi palletised. Hal ini dapat meluncurkan rakit pencarian dan penyelamatan, peralatan darurat dan penerjun payung. C-295 MPA adalah pesawat serbaguna yang mampu melayani berbagai kebutuhan misi. Hal ini digunakan dalam transportasi militer, patroli maritim, ZEE (zona ekonomi eksklusif) pengawasan, pencarian dan penyelamatan misi (SAR), ASW, AsuW, sinyal kecerdasan (SIGINT), citra intelijen (IMINT), penegakan hukum dan misi pencemaran laut kontrol. Para MPA C295 dilengkapi dengan sistem avionik canggih yang terintegrasi. Suite avionik terdiri dari empat layar kristal cair dan unit kontrol yang terkait. Satu set sensor geofisika memberikan sikap, pos dan udara informasi data. Subsistem lainnya termasuk AHRS (sikap dan sistem referensi pos), ADS (udara data sistem), sebuah FMS (sistem manajemen penerbangan) dan sistem penerbangan kontrol otomatis. Pesawat ini dilengkapi dengan sistem taktis yang terintegrasi (FITS) untuk kontrol misi. Sistem ini terdiri dari berbagai sensor dan komponen termasuk radar pencarian, elektro-optik / inframerah sensor (EO / IR), langkah-langkah dukungan elektronik (ESM) / sistem intelijen elektronik (ELINT), COMINT, detektor anomali magnetik (MAD), sebuah IFF interrogator, suatu SATCOM, sebuah datalink dan Link-11. Subsistem lainnya termasuk sistem akustik, sistem identifikasi otomatis (ais) dan sistem deteksi polusi laut. Para FITS ASW versi menjalani evaluasi operasional (OPEVAL) dan melakukan misi anti-kapal selam dan anti-permukaan selama latihan NATO.
C-295 atau yang punya nama lebih lengkap EADS CASA C-295 adalah pesawat terbang transport militer taktis dengan dua mesin turboprop yang dibuat oleh Airbus Military di Spanyol. Pesawat terbang yang bisa dioperasikan untuk berbagai misi ini merupakan pengembangan desain dari pesawat CASA CN-235 dengan penambahan lebih dari 50% kapabilitas payload dan mesin turboprop baru PW127G. C295 melakukan penerbangan perdana pada tahun 1998. Sedangkan pengguna pertamanya adalah Angkatan Udara Spanyol. Pesawat C295 diproduksi di fasilitas milik Airbus Military yang berlokasi di Bandara San Pablo Airport, Seville, Spanyol. Sebutan CN-295 adalah untuk versi produk yang dibuat bersama PT Dirgantara Indonesia.

C-295 (Gambar 2). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara
C-295 (Gambar 2).
Pesawat ini dapat mengangkut hingga 71 pasukan, 49 penerjung payung dengan peralatan lengkap ditambah dengan satu orang penerjun utama. Untuk konfigurasi evakuasi medis (MEDEVAC), C295 dapat membawa hingga 24 tandu dengan 6 kursi tambahan untuk petugas medis. Airbus mengklaim, C295 memiliki kemampuan beragam. C295 juga memiliki APTS (Autonomous Pallet Transfer System – sistem transfer palet kargo otomatis) yang dapat diletakkan di bagian belakang pesawat. APTS ini memudahkan proses memasukkan/mengeluarkan palet kargo di daerah terpencil, tanpa membutuhkan peralatan dukungan darat.

C-295 (Gambar 3). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara
C-295 (Gambar 3).
C-295 generasi baru ini merupakan pesawat yang ideal untuk misi militer maupun sipil bagi masyarakat – seperti misi kemanusiaan, pengawasan maritim dan pengawasan lingkungan. Berkat kekuatan, keterandalan dan sistem modern yang sederhana, pesawat taktis berukuran medium ini mempunyai kemampuan beragam dan fleksibilitas yang diperlukan untuk mengangkut personil, pasukan dan kargo dalam bentuk palet ataupun jumlah besar, evakuasi korban bencana, penugasan logistik dan komunikasi, serta kemampuan air-dropping tersertifikasi.

C-295 (Gambar 4). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara
C-295 (Gambar 4).
Kombinasi peralatan sipil/militer teknologi ganda memastikan sukses dalam menjalankan misi taktis, potensi pengembangan sistem peralatan di masa depan, serta kesesuaian dengan persyaratan lingkungan dirgantara sipil dewasa ini. Pesawat C-295 atau CN-295 ini merupakan bagian dari keluarga Airbus Military bagian pengangkut udara ringan dan medium, termasuk dengan pesawat yang lebih kecil seperti C212 dan CN235.

C-295 (Gambar 5). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara
C-295 (Gambar 5).
Airbus Military telah bekerjasama dengan industri penerbangan Indonesia sejak 1976 melalui kemitraan dengan PT Dirgantara Indonesia dan pendahulunya. PT Dirgantara Indonesia terlibat aktif dalam produksi C212 dan CN235. Selama 35 tahun kerjasamanya, PT Dirgantara Indonesia telah mengirimkan sebanyak 108 pesawat C212 dan 60 pesawat C235 untuk Airbus Military.

Spesifikasi Pesawat CN-295 :

Karakteristik Umum :
  • Crew : Two
  • Panjang : 24,50 m
  • Lebar Sayap : 25,81 m
  • Tinggi : 8,60 m
  • Luas Area Sayap: 59 m²
  • Berat Isi : 9.250 kg
  • Berat Maksimum Lepas Landas : 23.200 kg
  • Mesin Penggerak : 2 unit Pratt & Whitney Canada PW127G
Kinerja :
  • Kecepatan Maksimum : 576 km/jam
  • Kecepatan Jelajah : 480 km/jam
  • Jarak Jelajah : 4.300 km
  • Jarak Jelajah dengan angkutan penuh : 1.333 km
  • Jarak Jelajah Terjauh : 5.220 km
  • Ketinggian Terbang Maksimum : 7.620 m
www.republika.co.id, wikipedia.org

Video Pesawat Terbang C-295 :
Video manuver terbang angkut militer taktis C-295.



Bagikan :


Artikel militer terkait :

Copyright © 2013. PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara | Template by Full Blog Design | Proudly powered by Blogger
PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara