Minggu, 26 Februari 2012



: Posted on Minggu, 26 Februari 2012 - 18.42

F-22 Raptor, jet tempur berteknologi siluman (stealth). Jet tempur berteknologi stealth (anti radar / pelacakan) F/A-22 atau yang lebih dikenal dengan nama F-22 Raptor dikembangkan untuk menggantikan jet tempur F-15 dan generasi jet tempur lainnya milik Angkatan Udara AS (USAF). Program F-22 sedang mengembangkan pesawat tempur generasi superioritas udara untuk Angkatan Udara untuk melawan ancaman di seluruh dunia muncul.
F-22 Raptor (Foto 1). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara
Hal ini dirancang untuk menembus wilayah udara musuh dan mencapai pertama lihat, pertama-membunuh kemampuan terhadap beberapa sasaran. F-22 ditandai dengan badan pesawat rendah diamati, sangat bermanuver; canggih yang terintegrasi avionik, dan kinerja aerodinamis memungkinkan jelajah supersonik tanpa afterburner. Stealth: Sangat meningkatkan survivabilitas dan mematikan dengan menyangkal informasi musuh penting yang dibutuhkan untuk berhasil menyerang F-22 Integrated Avionics: Memungkinkan kesadaran pilot F-22 Raptor belum pernah terjadi sebelumnya dari pasukan musuh melalui fusi on-dan off-Supercruise papan informasi: Meningkatkan efektivitas senjata ; memungkinkan transit cepat melalui battlespace; mengurangi waktu musuh untuk melawan serangan Mesin F-22 diperkirakan akan menjadi yang pertama untuk memberikan kemampuan untuk terbang lebih cepat dari kecepatan suara untuk jangka waktu tanpa karakteristik konsumsi bahan bakar yang tinggi pesawat yang afterburner digunakan untuk mencapai kecepatan supersonik. Diharapkan untuk memberikan kinerja tinggi dan efisiensi bahan bakar yang tinggi pada kecepatan lebih lambat juga. Untuk primer perannya udara-ke-udara, F-22 akan membawa enam AIM-120C dan dua AIM-9 rudal. Untuk udara-ke-darat perannya, F-22 secara internal bisa membawa dua £ 1.000 kelas Mesiu Serangan Bersama Langsung (JDAM), dua AIM-120C, dan dua AIM-9 rudal. Dengan Sistem yang dipandu Global Positioning JDAM, F-22 akan memiliki kemampuan cuaca buruk untuk melengkapi F-117 (dan kemudian Joint Strike Fighter) untuk udara-ke-tanah misi setelah mencapai dominasi udara. Konfigurasi tempur F-22 adalah "bersih", yaitu, dengan semua persenjataan dilakukan secara internal maupun eksternal tanpa toko. Ini merupakan faktor penting dalam karakteristik siluman F-22, dan itu meningkatkan aerodinamis pesawat tempur itu dengan secara dramatis mengurangi drag, yang, pada gilirannya, meningkatkan rentang F-22 itu. F-22 memiliki empat cantelan bawah sayap, masing-masing mampu membawa 5.000 pound. Sebuah desain tiang tunggal, yang dilengkapi kawat gigi bergoyang ke depan dan belakang, sebuah poros belakang, sambungan listrik, dan bahan bakar dan udara koneksi, digunakan. Baik 600-galon tangki bahan bakar atau dua LAU-128 / A peluncur rudal dapat dilampirkan ke bagian bawah tiang, tergantung pada misi. Ada dua konfigurasi eksternal dasar untuk F-22 Raptor : Empat tangki bahan bakar 600 galon, tidak ada senjata eksternal: Konfigurasi ini digunakan ketika pesawat sedang mengangkut dan berbagai ekstra yang dibutuhkan. Sebuah BRU-47 / rak A digunakan pada setiap tiang untuk memegang tanks.Two eksternal 600 galon tangki bahan bakar, empat rudal: Konfigurasi ini digunakan setelah dominasi udara di daerah pertempuran telah diamankan, dan waktu berkeliaran ekstra dan daya tembak diperlukan untuk Air Combat Patrol (CAP). Tank-tank bahan bakar eksternal, yang diselenggarakan oleh BRU-47 / rak Sebuah dilakukan pada kapal stasiun, sementara tiang yang dipasang dengan dua LAU-128 / A rel peluncur dilengkapi untuk masing-masing stasiun tempel. Sebuah loadout semua-rudal eksternal (dua rudal pada setiap stasiun) adalah mungkin dan tidak akan sulit untuk mengintegrasikan teknis, tapi Angkatan Udara tidak menyatakan persyaratan untuk konfigurasi ini. Sebelum seleksi sebagai pemenang dari apa yang kemudian dikenal sebagai Fighter Taktis Lanjutan (ATF) kompetisi, F-22 tim melakukan 54-bulan demonstrasi / validasi (dem / val) program. Upaya ini melibatkan pengujian desain, konstruksi dan penerbangan dari dua YF-22 prototipe pesawat. Mesin prototipe Dua, Pratt & Whitney YF119 dan General Electric YF120, juga dikembangkan dan diuji selama program. Program dem / val selesai pada Desember 1990. Banyak pekerjaan yang dilakukan di Boeing di Seattle, Lockheed (sekarang dikenal sebagai Lockheed Martin) fasilitas di Burbank, California, dan di General Dynamics 'Fort Worth, Texas, fasilitas (sekarang dikenal sebagai Lockheed Martin Aircraft Taktis Sistem). Prototipe berkumpul di Palmdale, California, fasilitas Lockheed dan membuat penerbangan perdana mereka dari sana. Sejak saat itu Lockheed program manajemen dan operasi perakitan pesawat telah dipindahkan ke Marietta, Ga, untuk EMD dan tahapan produksi. F-22 Raptor melewati tonggak II tahun 1991. Pada saat itu, Angkatan Udara berencana untuk mengakuisisi 648 F-22 pesawat operasional dengan biaya $ 86600000000. Setelah Bottom Up Review, DOD selesai pada bulan September 1993, jumlah rencana F-22 berkurang menjadi 442 pada perkiraan biaya $ 71600000000. Sebuah kontrak $ 9550000000 untuk Teknik dan Pengembangan Manufaktur (EMD) dari F-22 diberikan kepada industri tim Boeing dan Lockheed Martin pada bulan Agustus 1991. Kontrak perubahan sejak saat itu telah mengangkat nilai kontrak menjadi sekitar $ 11 miliar. Berdasarkan ketentuan dari kontrak, tim F-22 akan melengkapi desain pesawat terbang, memproduksi perkakas produksi untuk program ini, dan membangun dan menguji sembilan flightworthy dan dua tanah-tes pesawat. Tim Perkirakan Bersama diresmikan pada bulan Juni 1996 untuk meninjau biaya F-22 program dan jadwal. JET menyimpulkan bahwa F-22 teknik dan program pengembangan manufaktur akan memerlukan tambahan waktu dan dana untuk mengurangi risiko sebelum F-22 memasuki produksi. JET diperkirakan biaya pembangunan akan meningkat sekitar $ 1,45 miliar. Juga, JET menyimpulkan bahwa biaya F-22 produksi bisa tumbuh sekitar $ 13 milyar (dari $ 48000000000 sampai $ 61 miliar) kecuali diimbangi oleh tindakan penghindaran biaya berbagai. Sebagai hasil dari tinjauan JET program ini direstrukturisasi, membutuhkan tambahan $ 2,2 miliar ditambahkan ke anggaran EMD dan 12 bulan ditambahkan ke jadwal untuk memastikan tercapainya desain, producible terjangkau sebelum memasuki produksi. Program restrukturisasi diperbolehkan sumber dalam F-22 dana program dengan menghapus tiga pra-produksi pesawat dan memperlambat jalan produksi. Potensi pertumbuhan biaya produksi tersebut terkandung dalam perkiraan anggaran saat ini melalui inisiatif pengurangan biaya diformalkan dalam nota pemerintah / industri perjanjian. Para kepala sekolah Akuisisi Pertahanan Dewan mengkaji strategi program restrukturisasi dan pada 11 Februari 1997, Eksekutif Akuisisi Pertahanan mengeluarkan Memorandum Akuisisi Pertahanan menyetujui strategi. Pertahanan empat tahunan Tinjauan Reportwhich dirilis pada pertengahan Mei 1997, mengurangi jumlah produksi F-22 Raptor secara keseluruhan 438-339, memperlambat jalan Tingkat Produksi Rendah awal 70-58, dan mengurangi tingkat produksi maksimal 48-36 pesawat per tahun. Program F-22 EMD menandai penerbangan pertama yang sukses pada tanggal 7 September 1997. Tes penerbangan Program, yang telah dimulai di Marietta, Georgia, akan terus di Edwards AFB, California melalui tahun 2001. Laju produksi rendah dijadwalkan akan dimulai pada FY99. Tingkat produksi pesawat secara bertahap akan meningkat menjadi 36 pesawat per tahun pada tahun fiskal 2004, dan akan terus menilai bahwa sampai semua pesawat 339 telah dibangun (diproyeksikan akan selesai pada tahun 2013). Kemampuan Operasional Awal satu skuadron operasional dijadwalkan untuk Desember 2005. F-15 armada mengalami masalah dengan usang bagian avionik, dan usia rata-rata armada akan lebih dari 30 tahun ketika terakhir F-22 yang disampaikan pada tahun 2013. Namun persediaan saat ini F-15 dapat secara ekonomis dipertahankan dalam kondisi struktural suara sampai dengan tahun 2015 atau nanti. Tak satu pun dari 918 F-15 yang dalam persediaan pada bulan Juli 1992 akan mulai melebihi taksiran masa layanan ekonomi hingga 2014.

F-22 Raptor (Foto 2). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara

F-22 Raptor (Foto 3). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara

F-22 Raptor (Foto 4). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara

F-22 Raptor (Foto 5). PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara

Galeri wallpaper foto pesawat jet tempur siluman F-22 Raptor :
Jet tempur berteknologi stealth (anti radar / pelacakan) F/A-22 atau yang lebih dikenal dengan nama F-22 Raptor dikembangkan untuk menggantikan jet tempur F-15 dan generasi jet tempur lainnya milik Angkatan Udara AS (USAF). F-22 Raptor dikembangkan bersamaan dengan F-23 yang merupakan saingannya dan juga salah satu dari jenis pesawat yang dioptimalkan untuk jet tempur siluman. Keduanya pun dirancang memiliki kemampuan supercruise yaitu mampu melesat dengan kecepatan supersonic tanpa afterburner. F/A-22 memiliki penampilan yang relatif konvensional dengan ekor kembar bersisi datar. Mesin pesawat memiliki nozzle vektor pendorong dua dimensi. Untuk lebih memaksimalkan teknologi stealth yang diterapkan, persenjataan disimpan di dalam tubuh pesawat atau lebih menitik beratkan pada persenjataan internal.

F-22 Raptor pertama kali dioperasikan pada bulan Desember 2005. Awalnya untuk digunakan oleh Angkatan Laut AS guna menggantikan jet tempur F-14. F-22 memang pantas disebut sebagai jet tempur terbaik di dunia karena dilengkapi dengan sensor yang prima sehingga pilot bisa memonitor kondisi pesawat dan keadaan sekitar penerbangan dengan baik. Sistem persenjataan yang melengkapinya bisa memastikan bahwa jet siluman ini yang memiliki kesempatan pertama untuk menyerang dibandingkan dengan lawan.

Sensor pada F-22 memungkinkan pilot untuk melacak, mengindentifikasi, dan menembak target sebelum kehadirannya terdeteksi oleh lawan. Teknologi avionik yang sudah dikembangkan memungkinkan sistem sensor pada F-22 dapat mengumpulkan, mengintegrasikan, dan menampilkan informasi penting bagi pilot guna mempermudah operasi tempurnya.

Peningkatan kemampuan siluman (stealth) membuat jet tempur ini secara signifikan menunjukkan kemampuannya dalam mengurangi ancaman serangan berupa tembakan missil udara ke udara atau permukaan ke udara. Kemampuan supercruise (melaju dengan kecepatan supersonik tanpa afterburner) juga bisa memberikan efek kejut yang memberikan keuntungan taktis.

Kemampuan supercruise yang dimiliki F-22 Raptor membuat pesawat ini memiliki daya jelajah yang lebih jauh dibandingkan jet tempur berkecepatan supersonik lainnya. Sedangkan pada jet tempur lainnya harus menggunakan afterburner untuk mencapai kecepatan supersonik sehingga cenderung membuat pemakaian bahan bakar menjadi lebih boros dengan konskwensi jarak jelajah terbang menjadi berkurang.

Selain itu, F-22 juga terbukti memiliki kemampuan manuver yang sempurna. Pada kecepatan tinggi pesawat ini masih tetap bisa melakukan manuver taktis yang prima. Kemampuan ini didukung oleh desain aerodinamis yang maju sehingga bisa mengungguli pesawat musuh maupun kondisi cuaca pada penerbangan.

Sejarah

Program ATF (Advanced Technology Fighter) yang melahirkan F-22 Raptor dimulai pada bulan September 1983. Saat itu kontrak pengembangan desain jet tempur siluman ini diberikan kepada 7 perusahaan. Pada oktober 1986, kontrak pengembangan diberikan kepada dua konsorsium, salah satunya terdiri dari perusahaan Lockheed (kontraktor utama), Boeing, dan General Dynamics. Sementara konsorsium yang lain terdiri dari perusahaan Northrop (kontraktor utama) dan McDonnel Douglas.

Desain pesawat yang dibuat oleh Northrop dan McDonnel Douglas, sebuah jet tempur siluman yang diberi nama YF-23A, banyak kalangan menjulukinya Black Widow II. Black Widow II diterbangkan pertama kali pada 27 Agustus 1990. Kemudian menyusul desain pesawat hasil rancangan Lockheed, Boeing, dan General Dynamics yang diberi nama YF-22A dengan julukan yang terkenal Lightning II dan diterbangkan perdana pada tanggal 29 September 1990. Dan pada bulan April 1991, desain jet tempur YF-22A yang terpilih untuk dikembangkan lebih lanjut.

Setelah terjadi pemangkasan anggaran untuk proyek ini, membuat jet tempur F-22A buatan Lockheed dan Boeing (General Dynamics telah menjual divisi tempurnya kepada Lockheed sejak Desember 1992) menjadi lambat diproduksi. Hingga akhirnya dapat dioperasikan perdana pada tahun 2005. Rencana awal akan diproduksi hingga 648 unit F-22 Raptor, tapi berkenaan dengan pemotongan anggaran yang sudah terjadi, jet tempur siluman ini hanya diproduksi sebanyak 339 unit.

Ada laporan yang berbeda mengenai pemberian nama resmi untuk jet tempur F-22A. Untuk sementara pihak Pentagon menyebutnya dengan nama "Superstar". Tapi beberapa kalangan di media bahkan sudah memberinya nama "Rapier". Sementara itu, Chris Ridlon mewakili USAF (Angkatan Udara AS) lebih memilih nama yang disebutkan oleh pabrikan Lockheed, Lightning II. Dan akhirnya kita semua tahu bahwa jet tempur siluman super canggih ini bernama Raptor…

Spesifikasi Jet Tempur Siluman F-22 Raptor

SPESIFIKASI UMUM
PembuatLockheed Martin dan Boeing
Jumlah Crew1 Orang
Harga per UnitUS$.360 juta
DIMENSI
Lebar Sayap13,56 meter
Panjang Keseluruhan18,92 meter
Tinggi Keseluruhan5,08 meter
Luas Sayap78 meter²
TENAGA PENGGERAK
Mesin Pendorong2 Unit Pratt & Whitney F119-PW-100
Rasio Bypas0.2:1
Daya Menengah116 kN
Daya Tambahan155 kN
BERAT
Operasional Kosong14.375 kg
Bahan Bakar Internal11.400 kg
Lepas Landas Normal27.200 kg
Maksimum Lepas Landas36.288 kg
Daya Angkat Sayap470 kg/m²
KINERJA
Kecepatan MaksimumMach 1,9 (beberapa sumber menyebut Mach 2,4)
Kecepatan SuprcruiseMach 1,6
Radius Tempur1.400 kilometer
Jarak Jelajah Terbang3.200 kilometer
Ceiling18.000 meter
Dorongan / Berat1.3 ~ 1.4
Gaya Gravitasi Maksimum9,5 g
PERSENJATAAN
Senapan Mesin1 × M61A2 Vulcan 20 mm Gatling dengan 480 putaran
Misil Udara ke Udara6 Unit AIM-120 AMRAAM, 2 Unit AIM-9 Sidewinder
Misil Udara ke Permukaan2 Unit 1,000 lb JDAM atau 2 Unit 1.000 £ JDAM, 2 Unit Wind Corrected Munitions Dispensers (WCMDs) atau 8 Unit 250 lb GBU-39 Small Diameter Bombs
Keterangan TambahanDiperkirakan kabin persenjataan internal dapat mengangkut sekitar 907 kg bom atau rudal. Empat cantelan yang terpasang dibawah sayap pesawat dapat digunakan untuk membawa senjata atau tanki bahan bakar tambahan yang masing-masing memiliki kapasitas 2.267 kg, tapi dengan mengorbankan kemampuan silumannya sebab benda-benda itu tidak anti radar / deteksi.

fighter-planes.com, defenseindustrydaily.com

Video Jet Tempur Siluman F-22 Raptor :
Video manuver terbang jet tempur siluman F-22 Raptor.



Bagikan :


Artikel militer terkait :
thumbnail F-22 Raptor, Jet Tempur Siluman Buatan AS Prokimal Kotabumi 2012-02-26T18:42:00+07:00 4.9 100 Reviews

Copyright © 2013. PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara | Template by Full Blog Design | Proudly powered by Blogger
PROKIMAL ONLINE Kotabumi Lampung Utara